Bahaya Game Untuk Anak-Anak

Apakah gangguan komunikasi atau gagap saat berbicara pada anak-anak utlak karena faktor genetik atau bawaan sejak lahir? tahukah anda bahwa ternyata hal ini bisa terjadi karena faktor psikolois juga. Faktor apa saja yang dapat menyebabkan anak-anak mengalami hal ini dan apa saja yang mesti dilakukan para orang tua untuk menangani hal ini....???

Tahukah anda bahwa gagap saat berbicara (gangguan berkomunikasi) umumn terjadi pada anak usia 3 - 7 tahun yang ditandai dengan tersendatnya saat pengucapan kata-kata atau kalimat-kalimat atau juga huruf-huruf bahkan sampai sulit untuk mengeluarkan suara sama sekali. anak-anak yang mengalami hal ini disebabkan oleh dua faktor yaitu faktor fisik dan faktor psikologis.
Adapun faktor fisik karena adanya faktor bawaan sejak lahir yakni saat si anak tersebut berada dalam kandungan ibu (genetik). Hal ini disebabkan karena terjadinya infeksi saat si ibu sedang hamil dan juga karena kebiasaa sebagian masyarakat yang sering mengkonsumsi obat-obatan tanpa resep dokter. Faktor genetik ini pada akhirnya dapat menyebabkan ketidaksempurnaan secara fisik seperti gangguan pada syaraf bicara, gangguan alat bicara dan keterbatasan lidah.
Sedangkan faktor psikologis misalnya karena stress terhadap lingkungan sekitarnya dan salah satunya adalah kebiasaan anak bermain game yang penuh dengan tantangan dan berlevel-level seperti strategi perang, balapan dan game yang membutuhkan kerja otak secara berlebihan. Hal ini karena pada saat anak-anak bermain game, otak si anak tadi akan dipacu untuk bekerja berlebihan sehingga neutransmitter bertambah sehingga tidak terjadi sinkron antara apa yang dipikirkan dengan apa yang diucapkan. Namun faktor psikologis bukan hanya akibat pengaruh bermain game saja tetapi bisa juga karena pengaruh trauma akibat pertengkaran kedua orang tua, kesedihan, kecemasan dan juga penyesuaian si anak terhadap lingkungan barunya.
Untuk mengatasi hal ini yang terjadi pada anak-anak yang menderita gagap saat berbicara sebaiknya para orang tua tak usah menyembunyikan hal ini sebb tak sedikit banyak orang tua merasa malu jika mendapati anaknya menderita kelainan ini padahal justru dalam kondisi seperti ini si anak membutuhkan perhatian agar kondisi ini berkurang bahkan bisa hilang sama sekali.
Berikut tips agar anak-anak terhindar dari penyakit ini dan yang menderita gagap saat berbicara untuk kembali normal seperti sedia kala atau seperti anak-anak lain pada umumnya adalah sebagai berikut :
- Membawa anak yang menderita penyakit ini secepat mungkin ke psikiater untuk mendapatkan penanganan.
- jangan mengisolasi anak agar si anak tersebut tidak mengalami tekanan.
- Menjaga anak bersosialisasi dengan lingkungan sekitarnya
- menghindari si anak untuk bermain game yang berlebihan
- jangan mengkritik anak yang menderita penyakit ini saat berbicara
Sumber : Harian Fajar, Makassar

71 comments:

  1. maen game kan bisa juga bikin mata anak* jadi rusak . salam knal :)

    ReplyDelete
  2. betul mas di usia pertumbuhan emas itu sebisanya tidak ada trauma yang berakibat buruk bagi perkembangan psikisnya...

    ReplyDelete
  3. wah boss saya kena penyakit gagap ini waktu kecil dan kenyataan memang teman2 sering mengolok2 saya boss, tapi kemudia seingat saya sembuhnya waktu saya sedang gagap dan kakak saya mengagetkan saya secara tiba2.
    dan penyakit ini sembuh hingga sekarang :D

    oh ya boss jangan lupa ambil fabulous award pemberianku ya? kutunggu Lo

    ReplyDelete
  4. PERTAMAX....

    iyee bener...
    saya contohnya krn suka maen game jadi klo ktmu orang susah bicara n malu2 tp skarang sudah mulai tidak.

    ReplyDelete
  5. kalo udah dewasa boleh kan maen game berlebihan? :D

    ReplyDelete
  6. ternyata game begitu yah efeknya....ngeri juga yah...

    ReplyDelete
  7. mmmm,

    jadi bahaya game bagi anak2 itu menimbulkan gagap ?

    ReplyDelete
  8. nice post mas Iwan..sibuk keliatannya ya..wah saya pertamaxx ngga nih..

    ReplyDelete
  9. Pertamax nich...
    Tulisan postingannya padat dan berisi, hal-hal seperti ini kadang jarang kita tanggapi dgn serius padahal sangat patal akibatnya bila kita biarkan begitu saja pada anak yg komunikasinya sedikit terganggu...mudahan postingan ini sangat membantu bagi yang membacanya .... sukses buat iwan...salam selalu dari ayah

    ReplyDelete
  10. Ada juga gagap itu krn turunan, ato wkt kecil suka niru2 org2 gagap gitu....
    Tp cara mengatasinya mgkn bisa jg dgn cara berbicara dgn perlahan jgn terburu-buru.

    ReplyDelete
  11. Info yang bagus sob.Anak - anak perlu dibatasi main gamenya.Kasih waktu tertentu saja.atau kalo perlu nga usah beli alat permainannya.

    ReplyDelete
  12. anak yang gagap harus rajin diajak komunikasi dan ditertawakan. terimalah dia apa adanya dan beri kesempatan dia untuk bersosialisasi dengan lingkungan agar teman2nya terbiasa menerima kekurangan dia

    ReplyDelete
  13. wah nga nyangka klu ternyata nge-game bisa bikin gagap bicara...gimana dengan nonton televisi? :)

    ReplyDelete
  14. terima kasih info-nya...berguna bila nanti gw punya anak & mo batesin ponakan2 gw dari maen game mulu ^^

    ReplyDelete
  15. ponakan saya kini 8 tahun, sudah lama bermain game strategi perang gitu. tapi gak gagap. malah punya perkembangan otak luar biasa. saat kelas 2, sering dipasang bertanding matematik dg anak2 kelas 4.
    ponakan saya satu lagi, sangat2 jarang main game di komputer, tapi agak gagap kalo bicara.
    apa sudah terbukti secara ilmiah game mempengaruhi gagap bicara?
    yg jelas berlebihan main game di komputer bisa menyebabkan perkembangan mata kurang baik.

    ReplyDelete
  16. iy adeh..ntar kalo kau punya anak,anakku tak kuizinkan main game..

    ReplyDelete
  17. akhirnya aku komentar pertama

    postingan selalu bermanfaat dan bagus

    ReplyDelete
  18. lo mas, judulnya gimana sich tuch..
    salah tulis ya?
    kalau masalah gangguan genetik, emang sering aku liat kelainan yang seperti itu, ya seperti yang mas bilang, kebanyakan orang tua malah menjauhi anaknya tersebut karena malu atau berbagai alasan yang gak wajar..
    seperti itulah yang aku tau..

    ReplyDelete
  19. film naruto pun sebenarnya bukan untuk anak2... tapi ntah kenapa diputar untuk anak2..

    ReplyDelete
  20. untuk yang bangkotan ngak bahaya kan?

    ReplyDelete
  21. Wah ternyata berpengaruh terhadap kemampuan bicaranya ya

    ReplyDelete
  22. postingan ini, ada relevansinya dengan kluarga dq
    sangat menarik infonya, trimss

    ReplyDelete
  23. wah brati anak2 kecil jangan sering main game dunk bro :D

    ReplyDelete
  24. ya..kecenderungan anak2 menghabiskan waktu didepan layar (TV/Komp) kini makin besar dan dampaknya cukup memprihatinkan, salah satunya seperti paparan di atas...orang tua harus extra hati2...saya sering ngajak anak main sepeda,otopet atau kegiatan 'fisik' daripada mrk berlama-lama di dpn TV..ok...thx infonya...slm kenal

    ReplyDelete
  25. diatur kali yah jadwal main gamenya plus dipilihkan juga game-game yg edukatif dan tidak mengandung kekerasan atau semacamnya gitu:)

    ReplyDelete
  26. Ini pengalaman pribadi anaknya seorang teman yang agak sulit berbicara karena dibiarkan banyak main game, tidak bersosialisasi dengan teman sebayanya.

    Info Bagus Mas Iwan...makasih ya :)

    ReplyDelete
  27. sori de mori, belon bisa baca-baca intensip nih!!!

    ReplyDelete
  28. anak saya kalo ngegame musti saya temenin mas iwan, paling dia buka game di uptoten.com

    ReplyDelete
  29. Kalo gagap bicara biasa dimulai 3-7 taun,
    itu anak main gamenya dari umur brapa ya? (' . ')
    pencegahan supaya ga main game mulai dari umur brapa?

    kebetulan adiku addict sama game,
    tapi syukurnya masih bawel :)

    ReplyDelete
  30. Wahhh,,,... kalo buat orang dewasa gimana bos...!!

    ReplyDelete
  31. bahaya nih buat tukang nggame.. hehehehe....
    bermain game juga bisa membahayakan aparatur di negeri ini.. mengapa..??
    semua pada santai waktu jam kantor sambil main game.... heheheh :-)

    ReplyDelete
  32. bener nih gara2 neurotransmitter keseringan main game? mmmh..

    ReplyDelete
  33. efek main game juga bukan hanya pada anak2...
    orang dewasa pun bisa kena efeknya lho...
    mis, kalo jam kantor smua pada main game, bukannya bekerja.. iya ngga..?

    ReplyDelete
  34. Wah...saya juga bingung Nih...
    anak saya juga kalo udah main PS nda' mau belajar...

    ReplyDelete
  35. wah bisa tutup ni rental PS
    tapi ada betulnya juga si bro...
    gemz bisa berbahaya bagi anak2. palagi yang demen maen lama bisa tekor ni dompet ortunya wkakakaka

    ReplyDelete
  36. apalagi kalau game-nya berbentuk kekerasan, bahaya tuh!

    ReplyDelete
  37. gak anak kecil, gak yg udh dewasa, kalau mainnya over dosis ya bahaya... :-p

    ReplyDelete
  38. yaps main gam pun dapat merusak pikiran... apa lagi kalau sampai kecanduan main game... biasanya sih main game on line

    ReplyDelete
  39. anak saya pernah begitu, kayaknya karena tertekan dengan aturan keras dan ketat yang saya buat. untung sekarang sudah berubah :D

    ReplyDelete
  40. berarti buat main game musti tua-an dikit yah~
    ok.. nice inpo

    ReplyDelete
  41. maen game meningkatkan egoisme, karena ia menjadi asyik pada diri sendiri dan terbiasa belajar hanya soal menang dan kalah..padahal dalam hidup ini tak begitu..proses adalah pembelajaran yang terpenting

    makasih kunjungan ke blog saya..salam kenal :)

    ReplyDelete
  42. terlepas dari segi kesehatan yang mempengaruhi kemampuan berbicara, game juga membuat anak lupa waktu dan meninggalkan hal-hal bermanfaat lainnya

    ReplyDelete
  43. hmmm... kalo anak2 kecanduan ngblog gimana yah??

    ReplyDelete
  44. kalo gagap, keseringan main game. brarti kalo cerewet, anak itu ga pernah main game. klo gw mah mendingan punya anak yg suka main game aja, biar ga cerewet.

    ReplyDelete
  45. wew...

    sepertinya game-game tradisional macam gobak sodor, bentengan, hide n seek memang lebih bagus bwt perkembangan jiwa dan sosialisasi anak ya...

    ReplyDelete
  46. kadang otak kita di latih di dalam penjara mental tiap indipidu.....biarkanlah kreatipitas itu ter cipta

    ReplyDelete
  47. wahhh..iya tuh ....makanya blogging jauh lebih disaran kan...hehe

    ReplyDelete
  48. main game bisa merusak mata anak, dan juga
    bisa merusak "mata" pencaharian bapaknya

    ReplyDelete
  49. ponakansQ hobY maen 9ame di kompie..
    ju9a hoby n90m0n9 malah,cereweT minta ampyun heheh,padahal co locH

    ReplyDelete
  50. Ta[pi ada juga ahli yang memanfaatkan game utk tumbuh kembang anak....katanya untuk merangsang daya kreatif anak...

    Memang bila berlebihan jadi buruk efeknya....

    ReplyDelete
  51. Hhmm... klo menurut diriku sepertinya peilihan game yang tepat dan pendampingan orang tua adalah hal yang sangat penting.

    lebih banyak aspek dan sudut pandang yang perlu di perhatikan

    ReplyDelete
  52. kalo main game kan orang lain gak diajak bicara, dia asik dng gamenya sendiri ya jelas berpengaruh dengan kemampuan berbicara dan sosialisasi anak2

    ReplyDelete
  53. Anak itu anugerah. Harus di jaga baik2

    ReplyDelete
  54. sangat besar pengaruh dari main game buat anak!

    ReplyDelete
  55. hal ini juga pernah dialami anak ku, waktu itu avin belum sekolah..tapi setelah sekolah dan bergaul dengan berbagai komunitas disekolah..hal ini lambat laun hilang..ini hanya masukan dari loly utk yang lain..karna lingkungan yang mendukung sangat diperlukan..

    ReplyDelete
  56. Nah,.topik ini lumayan ngerti nih....Hmmmm..yang pasti game bener2 membuat anak2 mandiri..

    ReplyDelete
  57. ntar kalo gw punya anak gw larang anak gw main game, kalo bapaknya boleh, apalagi lagi main game bola pake PS3, HE3,,,,,,,

    ReplyDelete
  58. buat para orang tua perhatikan dosis main game anak

    ReplyDelete
  59. wah ternyata begitu ya dampak dari game....
    terimakasih pak buat artikelnya

    ReplyDelete
  60. Timakasih tipsnya tapi klo gagapnya tu kurang bisa bergaul or bersosialisasi dengan orang lain tu gimana....???

    ReplyDelete
  61. Pada dasarnya bermain game untuk anak2 dihimbau untuk:
    1. Tidak berbau kekerasan dan sex karena akan mempengaruhi pola berpikir anak dan dibawa ke dunia yata.
    2. Tidak overtime / berlebihan bermainnya karena anak akan sulit berkonsentrasi dalam akivitasnya.

    ReplyDelete

SIAPA SAJA YANG MELIHAT BLOG INI TOLONG KOMENTARNYA DEMI KEMAJUAN BLOG INI. SEBELUMNYA AKU UCAPKAN BANYAK TERIMA KASIH BAGI ANDA YANG MAU MENYEMPATKAN DIRI MEMBERIKAN ATAU MELUANGKAN SEDIKIT WAKTUNYA UNTUK MENGOMENTARI TULISAN YANG ADA DALAM BLOG INI.

TRIMS